Harap Tunggu ...

Kredit Korporasi BCA (BBCA) Moncer, Ini Faktor Pendorongnya

January 30, 2024 | IARFC Indonesia

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja menyebut pertumbuhan tersebut terdorong oleh penyaluran dana ke sektor pertambangan yang memiliki nilai cukup besar.  

“Itu [pertambangan] merupakan salah satu driver dari perkembangan kredit untuk korporasi di tahun 2023, sehingga kredit korporasi bisa naik 15%,” ujarnya dalam Paparan Kinerja, Kamis (25/1/2024). 

Sementara itu, Direktur BCA Rudi Susanto menyebut untuk terus menumbuhkan kredit, ke depan perseroan terus mengharapkan adanya kenaikan permintaan kredit dari infrastruktur. “Untuk infrastruktur selama ini agak sepi ya di 2022 dan 2023. Jadi, kita harapkan ada permintaan untuk infrastruktur di 2024,” ucapnya. 

Sebelumnya, BBCA juga terus mendorong pembiayaan dalam upaya hilirisasi industri tambang sehingga berkontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi nasional.

EVP Corporate Communication & Social Responsibility BCA, Hera F. Haryn, mengatakan bahwa BCA sebagai bagian dari perbankan nasional pada prinsipnya akan mendukung rencana pemerintah termasuk dalam upaya hilirisasi industri tambang. Salah satu cara yang dilakukan BCA yakni menggenjot pembiayaan di sektor tersebut. 

Baca Juga

"Upaya ini dilakukan juga untuk meningkatkan nilai tambah produk pertambangan dalam negeri sehingga berkontribusi positif bagi pertumbuhan ekonomi nasional," kata Hera kepada

BCA juga memiliki sejumlah portofolio pembiayaan ke sektor yang bergerak pada hilirisasi industri pertambangan. Namun, dia tidak menyebutnya nilai pembiayaanya. 

"Ke depan, kami melihat prospek kredit untuk sektor ini masih cukup baik, khususnya untuk mendukung ekosistem industri mobil listrik," ujarnya. 

Hera juga mengatakan bahwa upaya mendorong kredit pada hilirisasi industri tambang disesuaikan dengan pembiayaan berkelanjutan perseroan

"Kami juga terus mendorong portofolio kredit keuangan berkelanjutan," ujarnya.

Tercatat, penyaluran kredit ke sektor-sektor berkelanjutan tumbuh 10,6% secara tahunan menjadi Rp202,6 triliun per Desember 2023, di atas target pertumbuhan 9%, dan berkontribusi 24,8% terhadap total portofolio pembiayaan BCA. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di

Sumber : Bisnis.com

Hubungi Kami