Harap Tunggu ...

OJK Blokir 6.056 Rekening Bank Terindikasi Judi Online

July 08, 2024 | IARFC Indonesia

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Edina Rae mengatakan atas permintaan OJK, perbankan telah melakukan pemblokran 6.056 rekening yang disampaikan Kominfo. 

“OJK juga meminta bank untuk menutup rekening yang berada dalam

Sebagaimana diketahui, permainan judi online atau judi daring kian meresahkan. OJK memasang kuda-kuda untuk mengadang dampak transaksi judi

Dalam laporan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), sebanyak 3,2 juta warga teridentifikasi bermain judi online yang terdiri atas pelajar, mahasiswa, hingga ibu rumah tangga. Identifikasi tersebut didapat dari sebanyak 5.000 rekening yang berhasil diblokir.  

Rata-rata para bermain judi

Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar menjelaskan pihaknya langsung memasang 'kuda-kuda' mengantisipasi dampak dari transaksi judi online itu terhadap sektor jasa keuangan. 

OJK menganalisis sejauh ini keterkaitan judi online dengan sektor jasa keuangan ada pada pemanfaatan rekening perbankan.  

"Kalau sampai saat ini, yang terkait dengan kewenangan OJK dan memang sudah terbukti ada jelas terkaitannya dengan industri jasa keuangan adalah yang memiliki rekening di bank," kata Mahendra setelah rapat kerja OJK dengan Komisi XI DPR RI pada beberapa waktu lalu (26/6/2024).

Bank Ikut Berantas Judi Online 

Dari sisi perbankan, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) terus aktif memberantas praktik judi

Direktur Utama BNI Royke Tumilaar mengatakan pihaknya terus mengoptimalkan teknologi yang dimiliki perseroan dan senantiasa berkoordinasi dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam memblokir rekening BNI.   

“Ada [upaya pemblokiran]. Jadi kita pun kasih

Kemudian, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) secara berkala memberantas praktik judi

Direktur Manajemen Risiko BRI Agus Sudiarto mengatakan BRI secara aktif melakukan browsing ke berbagai

Kemudian, apabila ditemukan indikasi rekening BRI yang digunakan sebagai penampung top up atau deposit untuk bermain judi

“Proses pemberantasan ini telah kami lakukan sejak Juli 2023 dan hingga kini masih terus berlangsung. Pada periode Juli 2023 hingga Juni 2024 kami telah menemukan 1.049 rekening yang langsung diikuti dengan pemblokiran,” katanya dalam keterangan tertulis yang dikutip Minggu (30/6/2024)

Sumber : Bisnis.com

Hubungi Kami