Harap Tunggu ...

Dampak Keputusan The Fed: Nilai Tukar Rupiah Cenderung Stabil, BI Rate Masih Ketat

June 14, 2024 | IARFC Indonesia

Meskipun memberi tekanan pada rupiah akhir-akhir ini, kondisi

“Keputusan The Fed berpengaruh pada tekanan ke rupiah belakangan ini. Sejauh ini, pasar sudah memperhitungkan dampaknya (

Sejalan dengan estimasi stabilnya rupiah, David meyakini Bank Indonesia akan tetap mempertahankan kebijakan moneter yang ketat. Bank Indonesia diprediksi belum akan menurunkan suku bunga BI Rate dalam waktu dekat dan akan menunggu The Fed menurunkan FFR terlebih dahulu.

“Arah kebijakan moneter BI masih ketat. BI masih belum akan menurunkan suku bunganya dan menunggu The Fed [menurunkan suku bunga],” lanjutnya.

Dalam hasil rapat

Baca Juga

Kepala Ekonom PT Bank Permata Tbk., Josua Pardede, menyampaikan bahwa dengan ekspektasi penurunan FFR pada Desember mendatang, pihaknya percaya bahwa ruang untuk penurunan BI Rate akan bergeser ke awal 2025. Josua menjelaskan bahwa Bank Indonesia akan terus berupaya menjaga stabilitas dengan mempertahankan spread positif dari instrumen keuangan domestik Indonesia, sehingga BI baru akan menurunkan suku bunga setelah The Fed menurunkan FFR terlebih dahulu.

“Kami memproyeksikan nilai tukar rupiah berkisar antara Rp15.900 - 16.300 per dolar AS pada akhir tahun 2024,” tuturnya dalam keterangan resmi, Kamis (13/6/2024).

Pada penutupan perdagangan hari ini, rupiah tercatat naik sebesar 24,5 poin atau 0,15% menjadi Rp16.270 per dolar AS. Indeks dolar AS naik 0,12% ke level 104,775.

Adapun, Bank Indonesia sebelumnya menaikkan BI Rate pada April 2024 sebesar 25 basis poin menjadi 6,25% guna menahan laju pelemahan rupiah, setelah menahan di level 6% sejak Oktober 2023. Sejalan dengan rencana The Fed yang baru akan menurunkan suku bunga pada akhir tahun, hal tersebut sesuai dengan skenario pertama milik BI.

“Dalam skenario kami, skenario baseline dengan probabilitas di atas 75%, Fed Fund Rate akan turun sekali sebesar 25 bps di kuartal IV/2024, yang kemungkinan di Desember 2024,” ujar Gubernur BI Perry Warjiyo beberapa waktu lalu.

Dengan demikian, Bank Indonesia diperkirakan akan mempertahankan BI Rate di level 6,25% hingga akhir 2024, sementara imbal hasil obligasi rupiah bertenor 10 tahun berkisar antara 6,90% - 7,20%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di

Sumber : Bisnis.com

Hubungi Kami